Ide Pembuatan Media Info Baru Indonesia-Jepang

Selama ini, bisa dikatakan bahwa orang Jepang mendapat informasi tentang Indonesia dari orang Jepang. Sama juga, orang Indonesia mendapat informasi tentang Jepang dari orang Indonesia.

Akibatnya, sebagian besar informasi tentang Indonesia yang diberikan kepada masyarakat Jepang umumnya tentang Jakarta dan Bali. Ada juga orang Jepang yang berpikir Bali tidak di Indonesia. Misalnya, ada buku panduan wisata satu Indonesia, satu Bali. Sedangkan, sebagian besar masyarakat Jepang belum tahu apa-apa tentang Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan daerah-daerah lain.

Belum tahu juga tentang sejarah Indonesia yang mempengaruhi keadaan politik saat ini. Imej tentang agama terutama Islam juga masih minim. Sebagian masyarakat Jepang belum membiasakan pergaulan dengan kaum muslim. Sering takut sama agama Islam karena ada imej kekerasaan dan terorisme.

Mungkin ini karena masyarakat Jepang mendapat informasi tentang Indonesia lewat kacamata orang Jepang, termasuk saya. Saya sendiri sudah hampir 30 tahun bergaul dengan Indonesia, namun belum mengerti betul tentang berbagai hal mengenai Indonesia. Justru, makin bergaul Indonesia, makin sulit memahaminya. Tentu saja, karena saya orang asing di Indonesia, tidak mungkin memahami Indonesia.

Sebaliknya, bagaimana masyarakat Indonesia tentang pemahaman Jepang? Saya sering dengar bahwa orang Jepang berdisiplin, kotanya bersih, dan orangnya ramah. Mungkin ini sudah semacam stereo-tipe. Namun, apakah informasi tentang Jepang di Indoensia sudah cukup? Seperti saya tentang Indonesia, mungkin ada yang sudah lama bergaul dengan masyarakat Jepang, tapi apakah dia bisa menyatakan sudah paham betul tentang Jepang?

Mungkin ada dua kotak. Satu kotak diisi oleh orang Jepang saja. Kotak lain diisi oleh orang Indonesia saja. Antara dua kotak tersebut belum banyak berkomunikasi.

Maka, masyarakat Jepang belum yakin tentang kebenaran informasi tentang Indonesia yang diberikan oleh orang Jepang. Sebaliknya, masyarakat Indonesia belum tentu bisa percaya kebenaran informasi tentang Jepang yang diberikan lewat orang Indonesia.

Solusinya? Campur dua kotak tersebut, dan membuat dua kotak yang baru.

Satu kotak tentang informasi Indonesia yang diberikan oleh orang Jepang dan orang Indonesia, mungkin dengan Bahasa Jepang. Sedangkan, satu kotak lainnya tentang informasi Jepang yang diberikan oleh orang Indonesia dan orang Jepang, mungkin dengan Bahasa Indonesia. Dengan demikian, kebenaran informasinya bisa dicek bersama orang Indonesia dan orang Jepang. Maka, apa boleh buat, keduanya harus berkomunikasi.

Saya ingin membuat dua jenis Media Info tersebut. Yaitu, Media Info tentang Indonesia dengan Bahasa Jepang, dan Media Info tentang Jepang dengan Bahasa Indonesia. Dua-duanya perlu ada keterlibatan antara orang Indonesia dan orang Jepang.

Kita perlu sadar bahwa saya sendiri belum tahu banyak tentang Jepang (dan Indonesia). Teman-teman orang Indonesia juga belu tentu mengerti tentang Indonesia (dan Jepang).

Dengan kesadaran ini, kita perlu berupaya ingin saling memahami untuk hubungan yang kuat dan dalam. Ini akan menjadi fondasi yang kuat antara masyarakat Indonesia dan masyarakat Jepang, yang akan diteruskan kepada generasi penurusnya.

Pasti ada teman-teman Indonesia yang ingin bertanya berbagai hal tentang Jepang kepada masyarakat Jepang, atau yang ingin menyampaikan sesuatu tentang kehidupan daerah di Indoensia kepada masyarakat Jepang.

Teman-teman Jepang juga demikian. Mereka ingin masyarakat Indonesia lebih memahami berbagai hal tentang Jepang.

Jika ada yang ingin ikut serta “proyek” dua Media Info ini, mohon beritahukan kepada saya dengan email (ke matsui@matsui-glocal ) atau dengan inbox FB. Semoga ada teman-teman yang berminat untuk membuat fondasi ini.

Pendirian Matsui Glocal LLC

Hari ini (tanggal 11 April 2017), saya melakukan permohonan registrasi pendirian badan hukum kepada Kantor Hukum Daerah Fukushima, Fukushima, Jepang. Dengan ini, hari ini menjadi hari pendirian Matsui Glocal LLC secara resmi.

Selama ini, saya bergerak atas nama ‘Matsui Glocal’ namun ini hanya nama panggiran kegiatan saya dan status saya sebenarnya freelance. Namun sesudah hari ini, Matsui Glocal menjadi badan hukum sebagai Matsui Glocal LLC (Limited Liability Company). Matsui Glocal LLC tidak memiliki karyawan kecuali saya.

Menurut Kantor Hukum Daerah Fukushima, prosedur registrasi tersebut akan selesai pada tanggal 20 April 2017. Maka, aktivitas riil akan mulai sejak itu. Saya akan mempersiapkan berbagai hal untuk aktivitas yang akan datang.

Tujuan di dalam Anggaran Dasar Matsui Glocal LLC adalah:

  1. Riset, nasihat dan consulting tentang pengembangan daerah/lokal
  2. Riset, nasihat dan consulting tentang pengembangan bisnis
  3. Riset, nasihat dan consulting tentang kerjasama internasional
  4. Interaksi dan kolaborasi terkait pengembangan daerah/lokal, pengembangan bisnis dan kerjasama internasional
  5. Riset, analisa, pengolahan informasi dan promosi tentang Indonesia
  6. Pengelolaan, kuliah dan fasilitasi seminar, loka karya, pelatihan dan rapat

Misi saya adalah “Menjadi katalisator yang menciptakan sesuatu yang baru dan baik dengan menyambung antara lokal dan lokal”. Maka, saya merasa kegiatan saya harus berakal di lokal. Dengan demikian, saya mendirikan perusahaan saya Matsui Glocal LLC di Fukushima, kota yang saya lahir. Wacana ini lama tersimpang sejak dulu.

Fukushima menjadi basis utama kegiatan saya. Tokyo, Makassar, Jakarta dan tempat-tempat lain di dunia sebagai basis yang lain. Saya akan beraktivitas seperti selama ini dan mau bekerja kegiatan yang saya diperlukan di tempat yang saya dibutuhkan.

Masing-masing lokal termasuk Fukushima berupaya meningkatkan kemampuannya, saling menghormatinya, saling belajar/mengajarnya, dan melakukan aktivitasnya. Jika ini terwujud, masa depan kita pasti akan lebih hangat, lebih senang, dan lebih tertarik.

Saya mulai dari Fukushima. Dengan Matsui Glocal LLC ini, saya ingin membuat teman-teman sepaham dan mulai perjalanan untuk menciptakan masa depan bersama-sama.

 

Matsui Glocal LLC / 松井グローカル合同会社

With more than 30 years experiences and human networks as a specialist of Indonesian affairs, Matsui Glocal LLC assists your business and activities widely and deeply in/with Japan, Indonesia, and local-to-local in the world.

Dengan pengalaman kerja dan jaringan berbagai kalangan sebagai ahli Indonesia selama 30 tahun lebih, Matsui Glocal LLC mendukung bisnis dan kegiatan anda lebih luas dan lebih dalam di/dengan Jepang, Indonesia, dan lokal-lokal di dunia.

30年以上のインドネシアとのお付き合い、インドネシアの中央・州・県・市政府、大学、NGO、商工会議所、民間企業、農民グループ等と築いてきたネットワークを活用し、日本とインドネシア、他の世界、ローカルとローカルを広く深くつなげる仕事をしていきます。詳しくは、こちらのページをご覧ください。また、日本語の個人ブログ「ぐろーかる日記」もご覧ください。

Email: matsui@matsui-glocal.com (Japanese, English, Bahasa Indonesia)

Who am I? / 自己紹介

Kemerdekaan Ada di dalam Diri Kita Sendiri

DIRGAHAYU INDONESIA Ke-70. Selamat Hari Kemerdekaan Indonesia.

Pada 70 tahun yang lalu, atas nama Bung Soekarno dan Bung Hatta, kemerdekaan Republik Indonesia dinyatakan. Kemerdekaan dari penjajahan militer Jepang.

Namun, Republik Indonesia harus mengalami perjuangan keras untuk terus mewujudkan kemerdekaan riil selama 4 tahun lebih dengan perang dengan pihak Sekutu setelah pernyataan kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945.

Saya menghormati perjuangan tersebut dan menghargai masyarakat Indonesia yang mewujudkan kemerdekaan Republik Indonesia dengan kekuatan sendiri. Benar, kebangaan masyarakat Indonesia terhadap Republik Indonesia begitu kuat.

70 tahun berlalu. Republik Indonesia sudah diakui sebagai negara terbesar di Asia Tenggara dan pemimpin ASEAN. Republik Indonesia berhasil berubah dirinya ke negara demokrasi dari rejim Orde Baru.

Bahkan, Republik Indonesia tetap menjaga Bhineka Tunggal Ika atau persatuan di dalam keanekaragaman. Ada kehormatan terhadap perbedaan dan keanekaragaman. Mestinya Indonesia menjadi contoh untuk dunia yang menghadapi berbagai konflik antara perbedaan dan sulit hidup bersama antara berbagai suku, agama, dan perbedaan.

Tentu saja, ini juga untuk Jepang yang negara satu suku bangsa dan belum biasa menghadapi orang asing yang berbeda dengan masyarakat Jepang. Jepang harus belajar Bhineka Tunggal Ika dari Indonesia untuk mewujudkan perdamaian di Jepang, Asia dan dimana-mana di dunia.

Dengan mengingat Perang Dunia Dua, meskipun belum lahir tapi dengan belajar dari berbagai pihak, masyarakat Jepang masih tetap berusaha ingat apa yang terjadi di dalam Perang Dunia Dua. Kami tidak bisa membenarkan apa pun yang terjadi pada waktu itu, termasuk penjajahan militer Jepang di wilayah Asia dan penjatuhan bom atom di Hiroshima dan Nagasaki atau pemboman sembarangan oleh Sekutu terhadap berbagai kota-kota di Jepang termasuk Tokyo. Kami menghadapi suara-suara musibah perang atau keluarganya.

Siapa yang masih menginginkan ada perang? Saya yakin dan ingin yakin satu orang pun tidak ada yang ingin perang. Mungkin industri alat-alat senjata masih mau ada kesempatan untuk menggunakan produk mereka. Semoga produk ini tidak perlu diproduksi lagi.

Dalam peringatan kemerdekaan 70 tahun Republik Indonesia ini, kita coba retropeksi arti kemerdekaan. Kemerdekaan merupakan kebebasan diri dari penjajah. Berdiri sendiri. Namun, ini tidak berarti semua dilakukan dengan sendiri. Tidak berarti tidak bergaul dengan pihak luar. Kemerdekaan bukan putus hubungan dengan luar. Bukan bersikap eksklusif.

 

**************************

Kalangan masyarakat Jepang saat ini mulai merasa agak dingin dari Republik Indonesia. Misalnya, pengambilan visa untuk orang asing diperketat maka banyak yang putus asa berbisnis di Indonesia. Ada juga teman saya orang Jepang yang dikunjungi oleh beberapa oknum ‘imigrasi’ ke apartemennya pada tengah malam, paksa dibangungkan, lalu mereka periksa pasopor dan visa dia. Tentu saja dia memiliki izin tinggal secara resmi dan merasa was-was. Rajin sekali kerja pengawai jika oknum benar-benar pengawai ‘imigrasi’.

Cerita seperti ini sudah menyebar di kalangan masyarakat Jepang dan banyak pengusaha agak takut berbisnis di Indonesia. Imeji Indonesia saat ini memburuk. Sayang sekali.

Saya tidak mau mengatakan bahwa contoh seperti ini merupakan fenomena ‘kemerdekaan’ Indonesia. Sering dengar bahwa orang asing datang ke Indonesia untuk menguasai ekonomi dan menjajah lagi. Saya merasa sedih. Perasaan zaman kolonial masih kental. Tidak ada pengusaha Jepang yang menjajah kembali Indonesia, hanya mereka mau berbisnis di Indonesia.

Mengapa kami selalu dicuriga? Saya dengar sebagian besar orang Jepang di Indonesia berusaha mengikuti hukum dan aturan Republik Indonesia dan tidak mau lupa bayar pajak yang diwajibkan. Apalagi, jika diminta uang dari pihak oknum, mereka sering bayarnya karena takut dihukum atau dideportasi ke luar Indonesia. Kenapa yang jujur menjadi sasaran oleh oknum? Atau karena jujur jadi sasaran?

Ada yang bilang bahwa Republik Indonesia hanya butuh uang dan dana dari luar tapi tidak perlu orang asing. Presiden Jokowi mempromosi dan investasi dari luar negeri. Tetapi, pengambilan visa untuk orang asing diperketat dan makin uncul aturan yang membatasi aktivitas orang asing di Indonesia. Turis orang asing saja yang diwelcome oleh Indonesia, bukan?

Saya merasa ada suatu keinginan eksklusif Indonesia terhadap pihak luar. Semua orang tahu bahwa manusia siapa pun atau negara mana pun tidak mungkin hidup sendiri saja. Mengapa masih kental rasa curiga terhadap pihak luar oleh Indonesia? Tidak mungkin kami menjajah Indonesia lagi. Pengusaha Jepang diijinkan berbisnis di Indonesia. Maka mereka selalu bersyukur Tuhan dan berkarya untuk win-win antara Indonesia dan Jepang. Tetapi masih tetap dicurigai. Memang, pasti ada juga orang asing yang jahat, seperti ada orang Indonesia yang jahat juga.

Apakah orang asing termasuk kami semuanya orang jahat? Mengapa masih takut terhadap orang asing? Warga asing yang menaati hukum dan aturan Indonesia pun sulit merasa hidup aman di Indonesia jika was-was terhadap kemungkinan ada oknum imigrasi tiba-tiba datang pada tengah malam.

 

**************************

Kemerdekaan negara mestinya terdiri dari kemerdekaan masyarakat pribadi masing-masing. Kemerdekaan pribadi masing-masing berdasar dari kedaulatan, kemandirian, dan kepercayaan diri masing-masing. Ini diciptakan oleh berpikir dan menentukan sendiri dengan berbagai pertimbangan. Pertimbangan berdasar dari pembacaan buku/tulisan, diskusi dengan orang lain, atau pengalaman lain-lain oleh sendiri.

Pribadi yang kokoh. Pribadi yang bertanggungjawab sendiri terhadap apa yang dia lakukan. Dan, pribadi yang menghormati dan respek keberadaan, perbedaan, dan kehidupan orang lain.

Republik Indonesia sudah menikmati kemerdekaan selama 70 tahun. Untuk memperkuat kemerdekaan tersebut, kemerdekaan kita masing-masing juga perlu diperkuat. Kemerdekaan ada di dalam kita sendiri. Ini bukan untuk masyarakat Indonesia saja, tetapi juga untuk masyarakat Jepang dan masyarakat dimana saja senagai seorang manusia yang hidup bersama.

DIRGAHAYU INDONESIA ke-70 ! Semoga Indonesia maju terus dan persahabatan kita berkembang terus !

 

[Kue Jepang] Komaru Furai dari Kyoto

Hari ini saya mengunjungi suatu perusahaan kecil, Kowa Kogyo, di Osaka, Jepang. Perusahaan Kowa Kogyo ini membuat mesin pembuatan kue, termasuk extruder yang bubuk apa pun menjadi kue yang kayaknya kerupuk.

Di perusahaan ini, saya menemu suatu kue Jepang yang bernama “Komaru Furai”, buatan Miyata Sweets Production Company in Kyoto. Miyata Company pakai mesin extruder buatan Kowa Kogyo.

2015-07-31 15.03.40

“Komaru Furai”. Enak sekali.

“Komaru Furai” ini sepertinya kerupuk lunak dengan kacang. Rasanya gurih dengan mentega dan kacangnya sedikit asin. Kombinasi kedua rasa ini sangat cocok.

Menurut Kowa Kogyo, tamu-tamu orang Indonesia suka makan “Komaru Furai” ini dan sulit berhenti makan ini. Maksudnya, mereka makan terus kue snak ini.

 

Saya yakin “Komaru Furai” ini pasti memuaskan lidah orang Indonesia.

Sayang, kue ini tidak dijual di toko-toko suvenir di Kyoto dan Osaka, tapi dijual di supermarket lokal biasa. Kue ini punya sejarah lama namun masyarakat Jepang mulai lupa keberadaannya.

Jika ada yang mau coba, silahkan kontak Miyata Company yang berikut ini.

 

Miyata Sweets Production Company: 16 Uzumasa-Morigamae cho, Ukyo-ku, Kyoto. Phone: +81-75-861-0924

 

1 2 3 4 5 6